11 April 2011

Baby Hanif

Pernah ga mikirin waktu itu cepat banget berlalu? Tapi kadang saat menanti sesuatu kita selalu berharap waktu bisa kita fast forward sampai moment yang dinanti. Kenapa ya susah banget buat menikmati proses? Padahal akan ada masa dimana kita akan memikirkan semua hal dibelakang, dan baru deh kita merasa kenapa waktu cepat banget berlalu. Saat itu kita malah berharap bisa mengulang masa-masa yang udah lewat itu.

14 maret 2011 adalah salah satu hari dimana saya flashback ke tahun-tahun yang sudah terlewat. hari itu merupakan hari dimana salah satu sepupu saya melahirkan anak pertamanya. Tapi ya
ng bikin moment itu menjadi special adalah dia itu sepupu terdekat saya, sepupu yang paling saya sayang, seperti saudara kandung saya sendiri, my bestfriend, my soulmate. Sebelumnya pun saya pernah posting beberapa tulisan tentang sepupu saya ini.

Moment kelahiran anak pertamanya membuat pikiran saya melayang-layang ke kenangan beberapa tahun silam. Mengenang masa-masa dimana kedekatan kami dimulai. Memikirkannya yang kini menjadi seorang ibu, sepertinya waktu benar-benar berlalu sangat cepat. Bahkan masih dengan jelas teringat masa kecil kami. Masih teringat saat-saat kami selalu tidur bersama ditiap event keluarga besar. Waktu dimana kami saling bertukar cerita, tentang sekolah, teman, keluarga dan pacar pastinya. Bahkan saya pun masih ingat moment when she got her first period, dan sekarang dia sudah menjadi seorang ibu. Terharu rasanya. Semua hal yang kami lalui bersama, juga semua hal yang kami share, benar-benar membuat saya merasa sangat dekat dengannya. Ada ikatan batin rasanya. Seperti kejadian yang terakhir ini. Saat dia masuk rumah sakit mendekati due date, tidak ada seorang pun yang mengabari saya. Sampai suatu malam saya bermimpi dia melahirkan, keesokan harinya saya sms memberi tahu dia mengenai mimpi saya, dan dia langsung menelpon saya bilang bahwa bukan hanya mimpi, tapi dia benar-benar telah melahirkan malam itu. Surprised :) benar-benar ada ikatan.

Saat akhirnya saya melihat anaknya, saya pun langsung jatuh cinta lebih besar dibanding saat saya melihat bayi-bayi biasanya (walau saya selalu cinta dengan baby). Tapi kali ini berbeda, her baby boy, I love the most for now (Yes, till I see my own baby, later hehe)

Baby hanif, jadilah anak yang akan membawa orangtua-mu ke surga kelak. Amin. Dan untukmu sepupuku, semoga menjadi ibu terbaik untuk anak-anakmu. Juga tetaplah menjadi sepupu kesayanganku ditahun-tahun yang masih akan ada di depan sana
.

Baby Hanif Indra Rahman. I love you, like I love your mom.

Waktu itu seperti air sungai, selalu mengalir, kamu tidak dapat menyentuh air yang sama dua kali.

20 comments:

  1. Anonymous11/4/11 19:15

    tulisan yang sangat indah...
    indahnya persaudaraan, indahnya silahturahmi.
    dan pastinya hanya Allah yang Maha Mengatur semua hal indah ini.
    i love u my sister..

    ReplyDelete
  2. Anonymous11/4/11 19:18

    ketinggalan namaku...
    ratna
    do u know me :-)

    ReplyDelete
  3. iya kamu udah lama ngga ngeblog ya... apakabar?

    teman2 saya juga banyak yg sudah menikah, mengandung atau punya anak...ya itulah keputusan manusia, berbeda2... saya sih nyaman begini... sekolah cari ilmu banyak dulu. mumpung masih muda, puaskan bersinar dgn ilmu dgn tanggung jawab atas diri sendiri dulu.. hehe. saya sih tau bahwa menikah jg bisa seperti itu... tapi ya begitulah deh terlalu banyak yg harus dijabarkan kalau kita menikah terlalu dini, ngga 'cukupan' keatas seperti umur 25 dst

    ReplyDelete
  4. hai baby hanif....selamat datang di dunia yaaa...jangan bandel dan jangan ngelawan sama mama kamu....sama tante juga tuhhh...dia sudah seperti saudar kembar mama kamu....buktinya ikatan batin mereka melebihi saudara kembar.... heheheee.....
    tulisan yang bagus...

    salam :)

    ReplyDelete
  5. Bagus...

    untuk hanif... jangan pernah bosen untuk mengentertain orang yah

    ReplyDelete
  6. aih aih,, lucunya,,,
    aq juga suka mikir2 gt mba,, kalo tb2 salah satu temen dekat ku ada yg menikah,, trus sudah punya anak,, kayanya lengkap aja hidup jd wanita :D

    someday i will :) heheehe

    ReplyDelete
  7. hihi lucunya ya keponkan kamu berarti ya ?

    btw blogwalkign :)

    ReplyDelete
  8. ternyata sepupu yg selalu bersama2 sudah berkeluarga yachh....mudah2an Mbak Dy bisa menyusul.....salam utk Baby hanif yang lucu

    ReplyDelete
  9. inget ponakan di rumah, baru lahir smpek 4 bulan blm ketemu,

    ReplyDelete
  10. Congratz for the nephew born.... Ada mainan baru lah... hehehe

    Salam kenal. Thanks sudah mampir ke blog ku

    ReplyDelete
  11. aku jg punya sepupu yg spt sodara kandung... :)
    btw baby hanif bakalan ganteng kayaknya tuh...

    :)

    ReplyDelete
  12. lucu banget baby Hanif...
    aah kalo lihat Baby, pingin gendong aja nih

    ReplyDelete
  13. dari lahir ponakanku sjak 5 bulan lalu aku msh blm bisa lihat dia. :(
    aku bagi2 award. ambil ya :)

    ReplyDelete
  14. aku dah punya keponakan yang masih bayi ada 1,kalau masih bayi mah lucu banget tapi kalau udah 6thn keatas pasti bikin kesel

    ReplyDelete
  15. lucu banget deh mb baby hanif-nya ;))

    ReplyDelete
  16. waktu - emang terlalu cepet non. Babynya luthuuu..

    ReplyDelete
  17. selamat datang hanif! senang baca tulisan seperti ini, gue juga sering memikirkan betapa seringnya kita lupa mengenai proses saking fokusnya dengan tujuan. bukan berarti salah, tetapi ketika melihat ke belakang, tanpa proses dan hal-hal kecil yang terjadi pada kita, kisah kita akan begitu berbeda :)

    ReplyDelete
  18. anak sepupu Dita yang pernah Dita ceritain itu yaa di postingan yang lalu??
    udah melahirkan ya?? ihh babynya lucuuu, Amin *mengaminkan doa Dita* ;)

    *)rasanya udah lama bangett gk mampir sini, apa kabar Dit??

    ReplyDelete
  19. Semua postingan disini bagus² sarat dengan makna kehidupan, kebahagian dan doa...

    ReplyDelete
  20. baby nya jempol lahk mba.....

    lucuuuuuuuuuu

    jangan lupa mampir
    zarc23.blogspot.com

    ReplyDelete

Komentarnya terimakasi.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails