11 May 2010

Rahasia Galuh Untuk Via

Kuparkirkan civic kesayanganku di pelataran parkir CCF ini. Lalu menikmati hisapan terakhir sampoerna mild yang ada ditanganku. Aku harus bergegas, tampaknya sudah telat. Setibanya di kelas, les sudah dimulai, dugaanku benar.

Pandanganku langsung tertuju padamu yang duduk di depanku. Kamu sudah datang rupanya. Hari ini kamu cantik, ehm salah, kamu memang selalu cantik. Sejak pertama mengenalmu waktu kita masih duduk di bangku smp, aku akui kamu memang cantik. Itulah yang membuatku selalu mengagumimu, sampai sekarang kita telah kuliah. Kamu juga perempuan yang sangat baik dan selalu jadi seseorang yang pengertian. itulah mengapa kita bisa dekat sampai sekarang.

Hari ini kelas kita diajar oleh guru asing baru. “je m’appelle Galuh” ucapku saat mengenalkan diri. Lalu tiba giliranmu, “je m’apelle Via. Je suis célibataire.” Seketika ruangan kelas pun langsung ramai dengan tawa, mereka semua tertawa saat kamu mengatakan namamu Via dan kamu seorang single, berharap menarik perhatian guru perancis tampan itu. Iya itulah kamu, kamu memang lucu, aku pun selalu merasa terhibur saat bersama kamu.

Setelah kelas selesai, kita selalu menyempatkan waktu untuk mengobrol di cafe CCF ini. Aku pun selalu memesan coffee latte, menurutku kopi di sini selalu pas untuk kunikmati bersama sampoerna mildku. Hmm.. sambil menghisap rokokku, diam-diam aku memperhatikan dirimu. Rambutmu semakin panjang dan indah. Kamu terlihat hampir sempurna. Tampaknya aku masih punya waktu beberapa menit lagi untuk mengagumimu, saat ini kamu masih sibuk dengan telphone itu. Kamu semakin cantik, tak salah kan jika aku semakin mengagumimu? Walau sampai sekarang aku selalu hanya menjadi sahabat dekatmu.

“Vi, mau aku antar pulang ga?” tanyaku. “ga usah, nanti aku dijemput Ryan.” Jawabmu. “masih betah juga kamu pacaran sama Ryan, Belum diganti?” Ucapku. Ya, kamu memang cantik, wajar jika selama ini banyak laki-laki yang mengantri untuk jadi pacarmu.

Tak berapa lama kemudian Ryan datang. Sebelum pergi seperti biasa kamu cium pipi kanan dan kiriku, tapi kali ini kamu sambil membisikan sesuatu di telingaku, “Gal, seandainya kamu mau lebih peduli sama penampilan kamu dan memanjangkan rambutmu, bukan model cepak kaya gini terus. Aku yakin pasti banyak laki-laki yang juga jatuh hati sama kamu. Sekarang pun aku yakin ada laki-laki yang suka sama kamu apa adanya, seharusnya kamu lebih membuka hati kamu.” Bisikmu. Tanpa perlu mendengar jawabanku terlebih dulu, kamu tersenyum sambil berjalan menuju mobil Ryan.


Vi, seandainya kamu tahu kepada siapa sebenarnya selama ini aku menaruh hatiku.. Tapi tampaknya kamu pun tak akan pernah tau.. Ini akan selalu menjadi rahasia..

33 comments:

  1. Galuh tuh perempuan yah? aku pikir laki-laki...he...he, nice post Dy ^_^

    ReplyDelete
  2. wah, aku ikut ngantri si Vi juga y? :D

    ReplyDelete
  3. jangan jangan si galuh?????? >.<


    ehehe suudzon deh,, wekekekeke

    ReplyDelete
  4. hehehe... ceritanya simple, manteb dey..

    ReplyDelete
  5. salam untuk galuh ya...wkwkwkwk..

    ReplyDelete
  6. hahaha aku hobi banget cerita macem gini, akhir2nya ketawan dia perempuan, nice ;D

    ReplyDelete
  7. hehehhe...
    keren bwt semangat dipagi hari..
    hmm... galuh galuh ada aja
    nice post

    ReplyDelete
  8. Galuh salam yah.....
    hehehe

    ReplyDelete
  9. salam DY,,,
    galuh bukan galih ya,,,?

    pasti hatinya adalah untuk vi ...
    nice Dy..

    salam DY yg manies& cute,,hm

    ReplyDelete
  10. bagusss...

    emm,,iya sleepover sungguh menyenangkan...
    hemmm,,so mau follow aku??dan tukaran link??

    ReplyDelete
  11. yeah...

    si galuh ni...

    cihuy..

    ReplyDelete
  12. wah..manteb deh! :)
    ceritanya singkat tapi ngena..
    dari bahasa yang di pake udah bisa ketahuan dari awal kalo ada sesuatu yang "beda" tentang si Galuh ini.hehe

    ReplyDelete
  13. Galuhnya perempuan to??
    hehe..
    baru ngeh..

    salam kenal..

    ReplyDelete
  14. salam untuk galuh deh..hehe

    ReplyDelete
  15. wah suka sesama jeniskah.. hehehehe

    ReplyDelete
  16. duh galuh ama aku ajah... hahahahah

    ReplyDelete
  17. lesbi ya? tapi akhirnya ngambang mbak.. masudnya masih ada kata tanya. kepada siapa? kan ngga dijelaskan dengan frontal yah

    ReplyDelete
  18. Kereeennn....ceritanya baguss banget. Simple, tapi ngena banget. Ayyooo Dy, sering2 nulis cerpen gini ya :D

    ReplyDelete
  19. @ Anyindia: sepertinya ngga perlu dijelaskan 'kepada siapa' itu secara frontal. karena sudah jelas, kepada siapa Galuh menyimpan hati. Dan bukankah itu akan menjatuhkan mood yang sudah tercipta. Akhirnya memang ngambang, tapi perasaan Galuh kepada Via tersampaikan ke pembaca dengan baik. Maaf, cuma komentar saja :)

    ReplyDelete
  20. idih najonggg dehh lesbongg.....mending ama ekke aja boo.......

    ReplyDelete
  21. Galuhhh..galuhh...kenapa gak kau sampaikan saja isi hatimu....!dari pada terpendam jadi jerawat batuu...ehh Galuh tuhh cewek yahhh...Tomboyyy...

    ReplyDelete
  22. .............................

    huffft..........

    nice cerpen
    ehehhehehehe

    ReplyDelete
  23. hmm...

    tadinya aku kira si galuh itu cwok,tp trnyata dy seorang wanita yg tomboy toh =)


    hampir aja aku jatuh cinta sm sosok si galuh yg aku pikir slalu setia di dekat si via,tp trnyata eh si galuh itu sejenis sm si via ..
    hahahahaa :D

    ReplyDelete
  24. biarkan penampilan apa adanya,kayaknya lebih merdeka :D
    link sudah terpasang si blogroll saya sobat,link backnya ya....

    ReplyDelete
  25. say hello to galuh from me :) postingannya mantab, aq menikmatinya. apalagi ditemani coffee latte.
    nice to here again, salam peace adinda :)

    ReplyDelete
  26. kereeeeeeeen
    by the way
    miss u
    hehehe
    long time no see
    :D

    ReplyDelete
  27. hmmmm...ceritanya sesama penyuka jenis...?? hehehehe

    ReplyDelete
  28. les biola nih ceritanya ya? hihihi...

    dit,saya minggu ini ke bandung lho...

    ReplyDelete
  29. asalamualaikum...nice story !! follow back sista
    wasalamaualaikum

    ReplyDelete
  30. wew jadi inget lagu cinta terlarang :p

    ReplyDelete
  31. waaah,ternyataa..Galuh itu perempuan,aku sampe baca dua kali loh baru "ngudeng"..Kereen,nice story :)

    ReplyDelete
  32. all : iya, jd ceritanya emang galuh tuh perempuan. trus diakhir emang ga dibikin terlalu jelas ditulis krn lebih seru kaya gitu, yg baca bisa nebak2 sendiri.
    :p

    yg nitip salam buat galuh&via, ntar disampaiin. hehe..

    yg suka ceritanya, makasih ya!

    ReplyDelete

Komentarnya terimakasi.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails